Selamat Untuk Sahabat

Sabtu, 09 Agustus 2008

tanggal Delapan Bulan Delapan Tahun Dua Ribu Delapan... kereen ya. ini hari bahagia anak manusia, menjalin tali suci dalam ikatan perkawinan, Nunung Hadi dengan Maria Arini. Semoga Bahagia ya Mas kami mendo'akan semoga menjadi keluarga yang sakinah mawadah wa rahmah.

Cerita gue mulai dari bangun pagi pagi,sehabis sholat subuh langsung ngidupin komputer ngecek stok minuman dan langsung buat laporan pendapatan seminggu, semuanya gue kerjakan dengan seteliti mungkin, setelah sekian menit akhirnya selesai juga nie laporan.

mengeliat sebentar, lalu sedikit gerak garakin badan, olah raga dalam istilah gue. berkeringat dikit dan mandi pagi sambil nyanyi nyanyi lagu campursari + keroncong, segeeeer.

baju udah di seterika rapi, badan udah seger dan wangi, ku oleskan diodoran di ketiak ku, ku pakai kan minyak sogo di rambutku dan sedikit sinyongnyong di jidadku weleeh, kusisir rambut dengan segenap perasaan sayang, kubelai belai mesra, sim salabim kok gue jadi rada ganteng gini ya. semuanya udah oke, penampilan oke, celana licin baju wangi. duit di dompet pun rada oke. hmm siap berangkat, waktu mo melangkah keluar rumah eeiiit masak gue keren gini pake sandal jepit. ya ampuuun ternyata gue baru nyadar kalo selama ini gue kagak pernah punya sandal he he he. hmm keluarin motor dari kamar nya, tancap gas muter muter cari tukang sandal. maksudnya toko yang jual sandal gitu, ahirnya dapat juga sandal carpil, bodinya oke juga sih,warnanya klop untuk kaki gue yang putih dan mulus, itu kata penjualnya, padahal kata kata itu sebenarnya malah menghina gue.

semua udah oke, hmm bingung nie, gue bingung, saykoji juga bingung. mo berangkat pake apa ya. usul pertama telp travel suruh jemput ke rumah. tapi no telp travel menuju Duri kagak ada yang tau, usul kedua naik angkot sampai terminal. iih ngeri naik angkot udah bertaon taon kagak pernah naik angkot, pikir pikir pikir tiiiiing muncul ide brilian, dengan langkah pasti gue datengin depot air minum isi ulang Arafah,dengan tatapan sahdu dan merengek rengek penuh pilu merayu minta di anterin sampai simpang, siapa yang mampu menolak rayuanku he he he. akhirnya di anter juga sampai simpang. emang nasib gue lagi baik pagi ini, sampai simpang langsung ketemu sama travel jurusan kisaran, dimulailah perjalanan hari ini dari Pekanbaru menuju Duri, untuk menghadiri pesta perkawinan sahabat kami tercinta Nunung Hadi. seumur umur baru kali ini gue pergi ke duri. di perjalanan muncul kebingungan, kalu udah nyampai duri nanti mo turun di mana,  SMS pak amex yang udah pernah kesana, dapat jawaban lewat , "Nanti turun aja dekat smp geroga nati aku jemput". setelah melalui perjalanan yang menegangkan akhirnya sampai juga di simpang geroga. sambil menunggu jemputan mendingan cari masjid dulu untuk sholat,setelah jalan bererapa meter nampaklah sebuah papan nama "Masjid Bitul Mutaqin" jaraknya 250 meter dari Jl. Sudirman, setelah mengikuti arah gambar anak panah di papan nama akhirnya ketemu juga dengan sebuah masjid yang megah dan indah, tapi gue dan koji kecewa, karena ternyata masjid tersebut sedang di renovasi total, tanpa menyisakan sedikitpun untuk tempat sholat, mbok ya o kalau sedang di renovasi di buat juga papan pengumumannya di dekat papan nama yang jaraknya 250 meter dari tempat berdirinya masjid. kalau seperti ini kan kasihan orang orang yang kagak tau, contohnya gue dan koji. dengan muka kepanasan karena emang bener Kota Duri itu puaanas, gue cari lagi masjid lainya, ketemu Mushola Baitul Ikhwan, Sholat telah didirikan, gue terlambar dua rekaat, jamaahnya banyak, laki laki perempuan. gue merasa kagum juga, di Duri ini ternyata warganya taat baribadah, setelah selesai sholat gue keluar masjid, tapi ada ibu ibu yang negur, "Kok keluar, kami sedang mengadakan acara makan bersama memperingati Isro Mi'roj,duduk lah dulu bersama kami disini", pinta ibu yang baik hati itu, aduh gue jadi merasa gak enak nie, tapi karena gue juga harus ke tempat pestanya Mas Nunung dengan berat hati aku tetap berpamitan pergi. padahal dalam hati pingin juga merasakan nikmatnya masakan melayu. dalam perjalanan meninggalkan mushola terbesit pikiran o la la, semoga bukan dikarenakan ada acara isro mi'roj mushola tersebut ramai dengan jamaah.

tutt tuut hp gue ngentut, eeh hp gue bunyi, ada pangilan masuk. tarnyata adex menanyakan posisi gue, setelah menjelaskan dengan bahasa yang mudah dicerna dan tanda tanda alam sekitar gue sebutin akhirnya dedex menemukan kami juga, pertemuan yang mengaharukan diwarnai dengan tangisan dan luapan kegembiraan he he, gak ding. sampai juga kami di tempat tujuan, perut yang sudah laper akhirnya menemukan lawan yang suai bangeet, goreng teri sambal pete plus gulai rotan muda uuhh nikmatnya. 

Pesta pernikahan Mas Nunung menggunakan adat melayu Riau. Mas Nunung tampak gagah, Maria cantik dan anggun dengan balutan busana melayu, pokoknya serasi bageet deh.

dengan penuh gaya ala photo model gue berpoto poto ria. 

Bahagia banget rasanya bisa melihat temen Bahagia, tak bisa gue lukisin karena gue emang gak bisa menlukis. tapi yang pasti pokoknya gue hepiiii hepiiii hepiiiiiii buangeeet. 

Semoga Keluargamu menjadi keluarga yang bahagia ya mas. Bahagia di dunia dan akhirat. amiiin

duuuh jadi pingin juga nie

do'akan ya biar cepet nyusul

hi hi hi

2 comments:

ken_yuki mengatakan...

hahahaha

baca blogmu serasa baca blog radithya dika mas..
walopun masih agak2 jayus..hihihihi becanda lho mas..

oh iya,, ketoke kok ra pantes yo pake "gue" gitu..wong jowo tulen kok omonge nganggo gue..nggaya banget!!!

hihihi...
mau oleh2 apa??lemang tape aja gimana??nanti aku bawain 2 bambu wis..soalnya kata ma2 kalo ikan asin bagusan di pekanbaru..

Marsuyadi mengatakan...

yo wis besok di ganti aden aja