Cerita dari Negeri 1000 Suluk

Selasa, 09 Desember 2008

Hujan rintik-rintik menyambut kedatanganku di tanah kelahiran. Keramahan penduduknya masih seperti dulu, Pertanyaan "Kapan datengnyaa" adalah kalimat yang paling sering ku dengar, jabatan tangan erat dan hangat adalah pertanda masih adanya ukuwah terbina di antara kami.

Malam takbiran hujan turun, rencana mo sholat isya di masjid akhirnya gak jadi, subuh baru bisa kemasjid. Ba'da subuh Mas Samin meminta kepada pak imam untuk mentiadakan kuliah subuh, kerena salah satu jamaah sudah tiga hari gak ikut sholat jamaah di masjid karena sakit, akhirnya pak imam mengajak kepada seluruh jamaah untuk menjenguh Pak Rahmad. Kami semua berkujung kerumah Pak Rahmad untuk mendo'akan semoga beliau lekas sembuh dan bisa sholat berjamaah lagi di Masjid seperti hari hari biasanya, duuh indah nya persaudaraan dalam islam. 

Siapakah Pak Ramhad ?

Beliau adalah orang yang kami anggap sebagai tetua bagi kami, selain orang nya memang sudah tua, ilmu agama beliau lebih menonjol di kampung kami. Imam masjid waktu pertama kali masjid kami di dirikan pada tahun 80 an, kalau gak salah tahun 1985. Disaat orang kampung gak ada yang sholat jama'ah di masjid, kecuali hari jum'at, beliau selalu sholat di masjid berjamaah dengan Mbah Wir dan Pak Ngadiran (guru agamaku). tak pernah lelah mendakwahkan islam kepda orng yang ngakunya islam. setiap perjuangan pasti ada hasilnya, walaupun hasil itu baru terlihat setelah melalui jalan yang berliku liku dan memakan waktu bertaon taon. Alhamdulillah masjidku sekarang tak pernah sepi dari jamaah, Sholat lima waktu didirikan di masjid. 

Beliau penyabar, tapi tegas bila sudah menyangkut dengan hal akidah. gurauan2 kecil sering ada di setiap perbincangannya. seperti pagi itu, walaupun sakit tapi suranya terdengar riang. bahkan masih sempat bergurau "udah bla bla bla hari ini saya gak makan, padahal beras juga punya". maksudnya tu beliau gak makan bukan karena gak punya beras, tapi ya karena gak doyan makan. Umur beliau kalo gak salah udah di atas 70 an, walaupun udah tua, beliau masih tetep rajin bekerja. kalau prediksi temen temen sih sakit beliau nie karena beliau kecapekan, karena membuat kolam ikan di kebun depan rumah. kolamya gede juga sih, cuma di kerjakan sendiri, dapi pada nganggur katanya, klo nganggur tu kaku semua ototnya.

waktu mau kembali tadi saya sempat menanyakan keadaannya, kata anaknya beliau masih belom sehat betol, masih istirahat. Semoga lekas sembuh ya pak Rahmad. 

Penyakit merupakan nikmat dan anugerah, karena cobaan dan ujian merupakan nikmat, maka orang-orang yang shalih justru gembira sekiranya mendapat cobaan itu, tak berbeda jika mereka mendapatkan kesenangan. Nabi Sholallahu alaihi wassalam telah menyebutkan bahwa cobaan para nabi dan orang-orang shalih adalah penyakit, kemiskinan, dan lain-lainnya, setelah itu beliau bersabda:

".....dan sesungguhnya salah seorang di antara mereka benar-benar merasa gembira karena mendapat cobaan, sebagai mana salah seorang di antara kalian merasa gembira karena mendapat kelapangan." (HR. Ibnu Majah)

Adio_Keyeen (Semoga bener-bener keyeen)

2 comments:

GreatQo mengatakan...

Numpang lewat bang..
Iyah, keren juga sih..
*kerenan aku..hahahahh*

iyah, penyakit segala macam tuh cobaan buat yang shalih. Tapi harta juga bisa kan..Si Shalih tuh "sabar" gak ama hartanya..

*link balik yah..*

GreatQo mengatakan...

Numpang lewat bang..
Iyah, keren juga sih..
*kerenan aku..hahahahh*

iyah, penyakit segala macam tuh cobaan buat yang shalih. Tapi harta juga bisa kan..Si Shalih tuh "sabar" gak ama hartanya..

*link balik yah..*